Prima Bali

logo prima bali

Cerita Legenda Garuda Wisnu Kencana: Ikon Spiritual Bali

Cerita Legenda Garuda Wisnu Kencana: Ikon Spiritual Bali

Cerita Legenda Garuda Wisnu Kencana
Foto: Cerita Legenda Garuda Wisnu Kencana (maps.google.com)

Sebagai pulau yang penuh spiritual dan budaya, Bali memiliki berbagai tempat suci dan simbol-simbol keagamaan yang mendalam. Salah satu ikon spiritual yang paling mengesankan adalah Patung Garuda Wisnu Kencana, atau lebih dikenal dengan sebutan GWK.

Cerita legenda Garuda Wisnu Kencana sering menjadi pertanyaan banyak orang. GWK adalah bukti kemegahan budaya Bali yang tidak hanya mengundang decak kagum melalui seni monumentalnya, tetapi juga menggugah rohani dan menggambarkan kekuatan budaya yang mendalam.

GWK adalah patung monumental yang menggambarkan Dewa Wisnu, yang merupakan salah satu dari tiga Dewa Utama dalam agama Hindu di Bali, sedang berkuda Garuda, makhluk mitos yang memiliki kekuatan besar dan melambangkan kebebasan.

Patung ini bukan hanya sekadar sebuah monumen. GWK adalah manifestasi spiritual dan simbol kekuatan budaya yang tak terbantahkan dalam hati orang Bali dan pengunjung yang datang dari berbagai penjuru dunia.

Sebagai ikon yang mewakili penyatuan antara Dewa Wisnu dan Garuda, GWK membawa pesan kedamaian, keadilan, dan harmoni yang mendalam dalam tradisi Hindu Bali. Patung ini juga menjadi pusat kegiatan budaya, seni, dan pertunjukan yang memperkaya pengalaman para pengunjung yang datang ke pulau ini.

Cerita Legenda Garuda Wisnu Kencana

Di balik setiap karya seni yang mengagumkan, ada cerita legenda yang kuat. GWK bukan hanya monumen monumental, melainkan juga sebuah ekspresi budaya yang memegang pesan mendalam.

Dalam mitologi Hindu, Garuda adalah makhluk mitos yang digambarkan sebagai makhluk dengan kepala manusia dan tubuh burung, dengan sayap yang sangat besar. Dewa Wisnu, salah satu dari tiga Dewa Utama dalam agama Hindu, sering duduk di atas Garuda, menjadikannya kendaraan-Nya. Garuda sendiri adalah simbol kebijaksanaan, kekuatan, dan kebebasan.

Cerita di balik GWK terkait dengan salah satu kisah epik yang penuh inspirasi dalam mitologi Hindu. Menurut legenda, Garuda pergi dalam perjalanan epik untuk mencari Tirta Amerta, air keabadian, dengan tujuan membebaskan ibunya dari perbudakan.

Perjalanannya yang penuh tantangan melibatkan berbagai rintangan dan ujian, yang menyoroti nilai-nilai seperti keberanian, tekad, dan ketekunan.

Sejarah Pembuatan dan Profil GWK

Proyek pembangunan GWK dimulai pada tahun 1997 dengan ambisi besar untuk menciptakan sebuah simbol nasional yang merangkum kekayaan budaya Bali. Proyek ini menghadapi berbagai kendala, termasuk masalah anggaran yang memperlambat perkembangannya.

Namun, dengan tekad dan dedikasi yang tak tergoyahkan, GWK akhirnya selesai dan menjadi salah satu ikon wisata terbesar di Bali.

Patung GWK adalah salah satu patung tertinggi di dunia, dengan ketinggian mencapai 121 meter. Itu menggambarkan Dewa Wisnu yang duduk dengan gagah di atas punggung burung Garuda. GWK adalah hasil karya seniman terkenal Bali, I Nyoman Nuarta.

Ini adalah karya monumental yang memerlukan waktu bertahun-tahun untuk diselesaikan dan menggambarkan tingkat keterampilan seni patung yang luar biasa.

Lokasi dan Tiket Masuk

Patung Garuda Wisnu Kencana berlokasi di Bukit Ungasan, sekitar 20 menit dari Bandara Internasional Ngurah Rai. Letaknya yang indah memungkinkan pengunjung untuk menikmati pemandangan spektakuler ke Samudra Hindia dan pantai-pantai yang memukau di Bali Selatan.

Untuk harga tiket Taman Budaya Garuda Wisnu Kencana terbagi menjadi dua kategori yakni reguler dan ultimate bundling package. 

Harga tiket masuk Taman Budaya Garuda Wisnu Kencana reguler adalah Rp115.000 per orang berdasarkan informasi dari situs resminya.Harga tiket reguler itu sudah mencakup fasilitas, sebagai berikut: 

  1. Tiket masuk Taman Budaya Garuda Wisnu Kencana 
  2. Gratis menonton film animasi Petualangan Garuda Cilik di bioskop mini Garuda Sineloka 
  3. Gratis akses ke ASANA Artseum, yakni studio foto tematik pertama di Bali 
  4. Gratis satu minuman di Restoran Jendela Bali 
  5. Gratis menikmati 15 pertunjukan budaya yang dimulai pukul 11.00 WITA.

Sedangkan, harga tiket masuk Taman Budaya Garuda Wisnu Kencana ultimate bundling package adalah Rp 300.000 per orang. Harga tiket ultimate bundling package itu sudah mencakup fasilitas, sebagai berikut: 

  1. Tiket masuk Taman Budaya Garuda Wisnu Kencana 
  2. Gratis menonton film animasi Petualangan Garuda Cilik di bioskop mini Garuda Sineloka 
  3. Gratis Fantasy of The Garuda, yakni tur bersama pemandu ke lantai 23 patung Garuda Wisnu Kencana untuk satu orang, sesuai jadwal yang dipilih 
  4. Gratis akses ke ASANA Artseum, yakni studio foto tematik pertama di Bali 
  5. Gratis satu minuman di Restoran Jendela Bali 
  6. Gratis menikmati 15 pertunjukan budaya yang dimulai pukul 11.00 WITA.

Atraksi di Garuda Wisnu Kencana

Selain patung utama, GWK menawarkan berbagai atraksi menarik, termasuk:

1. Amphiteater

Garuda Wisnu Kencana Amphitheater
Foto: Garuda Wisnu Kencana Amphitheater (maps.google.com/garudawisnukencanaamphitheater)

Tempat ini sering menjadi panggung bagi pertunjukan tari dan pertunjukan seni budaya Bali. Pengunjung dapat menyaksikan tarian tradisional Bali yang memukau di sini, membawa mereka lebih dekat dengan kebudayaan Bali yang kaya.

2. Festival Park

Festival Park
Foto: Festival Park (facebook.com/gwkbali)

Kawasan ini sering menjadi tempat acara besar, seperti konser, festival seni, dan pertunjukan musik. Pengunjung dapat merasakan semangat kebudayaan Bali yang hidup di sini dan merayakan kekayaan seni dan budaya pulau ini.

3. Taman Budaya Garuda

Taman Budaya Garuda
Foto: Taman Budaya Garuda (gwkbali.com)

Ini adalah tempat ideal untuk mendalami seni, budaya, dan sejarah Bali lebih dalam. Pengunjung dapat memperluas pemahaman mereka tentang seni patung dan budaya Bali melalui berbagai pameran dan aktivitas yang tersedia di sini.

4. Museum Garuda Wisnu Kencana

Museum Garuda Wisnu Kencana
Foto: Museum Garuda Wisnu Kencana (gwkbali.com)

Museum ini menampilkan berbagai artefak dan karya seni yang berkaitan dengan mitologi Hindu dan Garuda. Pengunjung dapat mendalami pemahaman mereka tentang kekayaan warisan budaya Bali dan nilai-nilai yang dipegang oleh masyarakat Bali.

Pesona Budaya dan Spiritual

GWK tidak hanya menjadi simbol wisata, melainkan juga mengekspresikan pesan budaya dan spiritual yang mendalam. Dalam budaya Bali, Dewa Wisnu dan Garuda adalah lambang keselarasan, perdamaian, dan perlindungan.

Mereka mewakili kebijaksanaan dan kekuatan yang menginspirasi masyarakat Bali untuk hidup dalam harmoni dengan alam dan satu sama lain. Patung GWK adalah pengingat akan pentingnya nilai-nilai ini dalam budaya Bali yang menganut prinsip-prinsip harmoni dan perdamaian.

Selain itu, GWK juga menjadi tempat penting untuk perayaan dan upacara keagamaan di Bali. Berbagai ritual dan acara sakral diadakan di sekitar patung ini, memperkuat makna spiritualnya.

Para pendeta Hindu melakukan berbagai upacara di sekitar GWK, seperti persembahan, doa, dan tarian sakral untuk memohon berkah dan perlindungan.

Dalam kunjungan ke Garuda Wisnu Kencana, kita tidak hanya disuguhkan untuk mengeksplorasi monumen yang megah, tetapi juga menyelami nilai-nilai spiritual dan budaya yang tumbuh subur dalam kehidupan sehari-hari masyarakat Bali.

Mari kita terus menjelajahi pesona dan kekuatan yang GWK bawa dalam budaya Bali yang kaya dan memukau.